Once Upon a Time

Sekarang lagi sukaaaa banget sama lagunya Coldplay di album Ghost Stories yabg judulnya “True Love”. Di lagunya ada lirik yang bunyinya kayak gini :

“tell me you love me.
If you don’t then lie
Lie to me”

Dengerin itu rasanya hati mau jerit jerit. Menurut cerita yang saya dengar, Chris Martin tulis lagu ini buat Gwyneth Paltrow, mantan istrinya yang udah bareng dia selama 11 tahun.

Berpisahnya pasangan ini bikin banyak hati penggemarnya patah. Banyak yang kemudian mempertanyakan apa di dunia ini masih ada cinta sejati seperti Ainun dan Habibie.

Oke.

Sebenarnya tadi saya inget sesuatu. Yang akhirnya bikin saya mutusin nulis dan posting di blog. Cerita lama sih. Tapi kayaknya lucu, jadi kayaknya worthed buat diceritain.

Jadi waktu itu udah di penghujung tahun 2013. Saya masih jadi kuli tinta di salah satu media nasional di Jakarta. Kerja udah ogah-ogahan. Waktu itu saya inget banget disuruh liputan soal topeng monyet di Jaktim. Setelah tanya sana sini, saya dapet info kalo pusat topeng monyet di Jakarta itu adalah di daerah BKT, Jaktim. Maka berangkatlah saya dari kosan di Rawamangun kesana. Naik 02 ke Kampung Melayu trus nyambung ke arah Pd Bambu. Turun di BKT, Cipinang.

Sebenarnya saya gak tau pasti alamatnya tuh dimana. Tapi ya karena udah jadi wartawan selama setaun, jadi ya insting wartawannya udah terasah. Akhirnya saya nanya ke orang deket situ. Saya lupa sih nanya apa. Pokoknya saya udah deket (menurut insting) dan tinggal bentar lagi nyampe.

Tapi karena udah buntu dan gak ada petunjuk lagi, saya bertanya lagi ke tukang ojek yang lagi nongkrong di BKT situ. Setelah nanya-nanya, mereka malah arahin saya buat cari ke Pasar Gembrong. Salah satu tukang ojek bersedia nganter kesana gratis. Maka saya kemudian ke Pasar Gembrong.

Tukang ojeknya turunin di Pasar Gembrong deket jembatan penyebrangan. Menurut petunjuk, saya harus nyebrang dan dari situ udah deket lapangan yang banyak topeng monyetnya.

Udah siang banget. Udah jelang deadline. Saya udah pasrah beritanya gak bakal masuk cetak. Toh ini rencananya buat ficer.

Nah setelah nyampe, ternyata lapangannya udah sepi. Setelah nanya-nanya lagi, lapangannya ternyata udah dibeli sama developer yang mau bangun perumahan.

Jadi buntu lagi. Tukang ojeknya udah pergi. Akhirnya saya nanya ke penjual karpet. Untung banget ternyata penjual karpetnya tau keberadaan topeng monyet itu.

Penjual karpet arahin saya buat jalan kaki masuk lorong. Saya harus nyebrang lagi. Katanya tempatnya deket kali. Jadi jalan aja trus sambil nanya-nanya soal kali. Dari kali itu udah deket.

Dan ternyata jalan kakinya harus jauuuuuuh banget. Gak enak banget jalan kaki siang-siang trus sendirian. Trus udah lama jalan tapi kayak gak nyampe-nyampe.

Oke. Dan setelah nyampe, saya kemudian tersadar. Ternyata kali yang dimaksud adalah tempat saya ketemu sama kerumunan tukang ojek tadi. Ya ampun. Gila banget. Dan ternyata emang udah dekeeet banget tinggal belok kiri doang.

Akhirnya saya masuk lagi ke jalan yang lebih dalam. Pas sampe ternyata yang punya usaha topeng monyet udah disweeping sama Pemda setempat dan dibawa buat diperiksa.

Istrinya pun udah gak mau ditanya-tanya sebentar. Informasinya pun dikit-dikit.

Ya itu saja ceritanya. Intinya berita kelar dan that was the last news feature I made di kantor.

Good night.
Sunshine

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s