Perkara Pelukan

Memeluk seseorang yang belum menjadi pasangan kita secara halal, butuh keberanian. Apalagi kalau mau dilakukan di tempat umum. 

Saya sering sekali menahan keinginan memeluk Akbar hanya karena perkara belum boleh, dan malu dilihat orang. 

Namun ada beberapa momen saya ingat memeluknya dengan segenap perasaan. 

Seperti misalnya saat mengantar dia pulang ke Ternate beberapa bulan yang lalu di tahun ini. Dia berangkat pagi-pagi. Kita naik gocar ke bandara. Saya membuatkannya bekal nasi goreng dan ikan pepes. Dia bilang mau makan dulu sebelum masuk check-in dan dia mau ditemani. Pas di bandara, kita ke Starbucks. Akbar makan dengan lahap. Enak sekali, kata dia sambil makan. Saya bahagia sekali padahal cuma liatin dia makan bekal yang saya bawakan. 

Di gerbang keberangkatan, saya akhirnya berhenti dan bilang, saya cuma bisa antar sampai disini. Trus dia pamit dan dia memelukku. Saya mencium pipi kanannya. Disitu kita tidak perlu khawatir terlihat banyak  orang sebab semua orang juga paham perpisahan dengan masing-masing orang yang diantarnya. Saya ingat saya memeluknya dan begitulah, rasanya nyaman sekali, kalian tahu kan, memeluk orang yang kalian sayangi. 

Lalu seperti juga malam itu, sehabis nonton Fantastic Beasts and Where to Find Them. Kita bertengkar. Dia punya janji temu yang dia batalkan karena saya bikin agenda lain tanpa bilang dia dulu. Saya marah, dia marah. Saya ngambek dan bilang mau pulang naik angkot saja. Dia mengejar. Saya tidak mau. Dia marah lagi dan bilang, “ya sudah kita gak usah ketemu lagi”. Saya akhirnya mengalah dan mengejar dia balik. Trus saya memeluk dia di tengah-tengah parkiran sambil bilang, “maaf”. Dia luluh dan akhirnya ajak balik bareng. Disitu saya benar-benar takut sekali dia bilang pisah hanya karena marah sebentar. Pas di jalan, kita akhirnya bisa ketawa-ketawa lagi dan lupa persoalan tadi. Saya ingat saya memeluknya, melingkarkan tanganku di lehernya sambil jinjitan karena gak sampe. 

Malam ini, Akbar ke rumah bawain kotak makanku setelah dia kelar jaga di klinik. Pas mau balik, saya peluk dia. Tapi rasanya canggung sekali karena dia gak mau dipeluk. Dia bilang, “ada Shandy, gak enak diliatin”. Jadi, saya cuma bisa ngambek. 

Perkara memeluk ini mungkin akan seperti ini terus, hanya akan terjadi di momen-momen yang “besar”. Kau tahu perempuan suka sekali dipeluk, apalagi di saat-saat mereka membutuhkannya. 

Lagipula, Akbar itu ya, bukan laki-laki yang suka nyosor. Saya yang biasanya gemes. Dia ini sayang gak sih? Tapi dia sayang kok, cuma dia gak suka sayang pake cium apa peluk gitu. Dia cuma kerja dan belajar. Dia bilang, “tungguin saya selesai, Ri. Saya mau bikin kamu bahagia jadi saya harus kerja keras. Saya mau kita sama-sama terus”, 

Akbar baru saja chat line, dia udah di asrama dan langsung mau istirahat. 
So sekian ceritanya, good night. 

Ri

Advertisements

Bekal Buat Akbar

Mulai Senin lalu, Akbar dapat jadwal jaga klinik di BTP daerah Tamalanrea selama 2 minggu. Dia gantiin salah satu dokter yang lagi umroh. Jadwal masuknya pukul 5-10 malam. 

Aku akhirnya kepikiran buat makan malamnya dia. Khawatir nanti dia gak sempat makan diluar karena pasiennya banyak dan segala macam. Jadi aku niat buat bikinin dia bekal dan dia request nasi goreng pake telor ceplok. 

Jadi sore tadi pulang sekolah aku cek bahan-bahan di dapur dan mutusin bikinin dia nasi goreng pedes.




Nasi Goreng Pedes Ala Riana

Bahan-bahan:

Nasi putih

Minyak goreng

Wortel satu diiris tipis panjang

Kol diiris 

Bawang merah satu

Cabe rawit 6

Telur dua 

Garam secukupnya

Mentimun, Tomat

Bumbu Sajiku Nasi Goreng Pedas

Kecap manis 

Cara Bikinnya:

Bawang merah sama cabe rawit diulek, ditaro garam dikit. Minyak dipanasin. Setelah bawang sama cabe diulek, ditumis. Masukkan kol, wortel dan telur trus semuanya dicampur, diorak arik. 

Masukkan nasi putih ke dalam tumisan tadi. Aduk sampai merata. Taro kecap manis. Aduk merata lagi. Setelah itu masukkan bumbu Sajiku nya. Aduk lagi. 

Setelah dirasa sudah matang, pindahkan ke piring lebar. 
Ceplok telurnya.

Mentimun sama tomat dipotong-potong trus ditaro dia atas nasi goreng. Bersama dengan telur ceplok bundarnya. 
Jadi!

Sayang, karena buru-buru aku gak sempat foto. Huhuhuhuuu 😭😭😭😭

Next time gak boleh lupa. 
Selamat mencoba! 

Ri

Nikah itu Mahal

Akhirnya tadi aku sama Akbar dari Hotel Harper di kawasan Perintis buat liat tempat nikahan kita taun depan. 

Awalnya drama banget. Pagi-pagi aku udah text dia buat ingetin hari ini dia mau temenin ke Harper. Pas ditanya, dia bilang kita perginya sore aja, soalnya dia ada acara gitu lah sama anak-anak di asrama siangnya.

Tapi aku bilang gak usah nunggu sampe sore, kita berangkatnya ba’da Dhuhur aja biar banyak waktunya pas disana gak keburu malem. 
Dia tetap gak mau siang. Aku jadinya ngambek dan bilang “ya udah aku pergi sendiri. Kita gak usah nikah, kamu urus asrama kamu aja”.

Jadi karena gak ada siapa-siapa yang bisa diajak, aku ke tempatnya Angie, temenku, trus tanya apa dia bisa temenin. Angie bilang ayok. Maka kita berdua ke Harper lah pake angkot.

Hotelnya bagus. Gak gede tapi bagus. Cozy. Staff nya ramah-ramah. Dari petugas hotel kita dikasi tau kalo wedding expo nya ada di lantai bawah. Kita turun dan kaget karna sepi banget hampir gak ada orang. Ya udah, aku masuk ke ballroomnya dan liat baju bodo baguus banget. Pas tanya, harga sewanya itu 3,5 juta sekali acara. 

Pas aku di booth dokumentasi wedding, Akbar telepon. Awalnya aku masih ngambek, gak mau angkat. Tapi berdering terus jadi kuangkat. Dia tanya aku dimana? Dan dia bilang dia mau nyusulin. Kubilang gak usah, ini udah kelar. Dia tetap insist. Jadi kubilang ya udah. Aku lupa kasi tau klo aku bareng Angie. 

Harga dokumentasi wedding di booth yang aku datangi itu, buat foto aja paket yang paling murah (Silver) itu 5,5 juta ditambah video 5juta. Jadi total kalo mau foto plus video ya 10,5juta. Itu udah dua hari acara. Paket paling mahal (Platinum) harganya 24juta, foto 12juta video 12 juta. 

Akhirnya Akbar datang. Angie pulang pas tau kalo aku udah sama Akbar. 

Aku ajakin dia ke Ballroom biar dia liat tempat acaranya. Akbar sukaa banget sama ballroomnya, dia bilang ini gede loh tempatnya dibandingkan sama Aryaduta sama Immim. 

Trus kita ke booth nya Harper buat tanya wedding package. Paket paling murah itu 134ribu per pax, jadi kalo mau 500pax ya bayar 69juta. Paket paling mahal 190ribu something. Itu semua sudah include semua-semuanya. Bedanya cuma makanan, food stall sama jumlah free kamar. 

Akbar pikir kalo ditotal biaya nikah itu memang 100jutaan ya? Aku bilang ya gitu, kalo mau mahal ya ada, kalo mau murah juga bisa. 

Tapi aku aneh sendiri, soalnya urusin nikahanku sendiri rasanya tuh enteng. Maksudku, aku gak ada rasa excited atau nervous atau apapun yang bikin aneh. Padahal kupikir bakalan terasa beda. 

ya Allah, semoga rejeki kami dimudahkan. Aamin. 

Ri

Syria

Soekarno waktu itu ditanya oleh staf-staf nya kenapa tidak melawan (Soeharto) saat dia diusir begitu saja dari istana negara. Soekarno menjawab kalau dia melawan, perang saudara/ sipil bisa pecah. Jadi biarlah dia saja yang berkorban. 

Saya membayangkan bagaimana jika saat itu Soekarno melawan. Seberapa parahkah perang saudara yang akan terjadi, apakah separah perang di Suriah yang sudah berjalan selama 7 tahun? Apakah itu akan setimpal jika dibandingkan dengan bagaimana Soeharto memerintah Indonesia selama 32 tahun? atau apakah perang akan lebih baik? 

Perang akan selalu memakan korban. Keputusan yang diambil oleh pemimpin negara menentukan nasib rakyat yang berlindung atasnya. Seperti Bashar Al Assad yang tak mau lengser dari pemerintahan dan terus melawan pemberontak di negaranya. Alasan yang sama mungkin mengapa 80% rakyat Suriah memilihnya pada pemilu terakhir tahun 2014. 

Saya membayangkan akan bagaimana Indonesia jika di masa lampau Soekarno tetap bertahan dan melawan ketidakadilan yang terjadi pada dirinya. Akankah dia disalahkan? seperti sekarang dunia menyalahkan Bashar al Assad?

Tapi rasanya pilu sekali melihat anak-anak dan warga sipil jadi korban. 

Ri